Latest Post

ALL GLORY BE TO GOD ON HIGH (SEGALA KEMULIAAN BAGI ALLAH DI TEMPAT YANG TINGGI)

Categories: Hymn Stories

Tesk: Decius, Nicolaus

Musik:Bohemian Brethren’s Kirhengesange (Berlin, 1566)

Filsuf ateis Nietzsche pernah menulis. “Pengikut orang-orang besar sering menutup mata mereka agar mereka dapat menyanyikan pujian mereka dengan lebih baik.” kita mungkin dapat meratapi sinisme Nietzche, namun kita harus mengakui poin yang dia buat. Tidak peduli seberapa berbakat orang-orang itu, orang-orang yang menyanyikan pujian yang agung harus menutup mata terhadap banyak kesalahan dan kegagalan.

Bagi Allah, kebutaan seperti itu tidak diperlukan. Semakin baik kita mengenal Dia, merasakan kehadiran-Nya, dan mengikuti jalan-nya, maka semakin banyak pula alasan yang kita temukan untuk menyanyikan pujian kepada-Nya. “Sebab TUHAN itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun-temurun” (Mazmur 100:5).

Nyanyian rohani ini didasarkan pada lagu sejarah Latin, Gloria in excelsis Deo. Buku ini memuji setiap Pribadi Allah Tritunggal, memberikan alasan untuk pemujaan kita — misalnya, “kehendak sempurna dan keperkasaan” sang Allah Bapa, pekerjaan Yesus Kristus dalam penebusan, dan “nafas yang memberikan kehidupan” dari Roh Kudus. Dalam setiap bagian, kita memiliki alasan yang cukup untuk menjawab “Kepemimpinan-Mu adalah berkat bagi kami.”

Nyanyian rohani ini dapat dinyanyikan sebagai pengganti Gloria in excelsis Deo dalam ibadat liturgi; Di semua gereja, hal itu merupakan pilihan yang dapat diterima untuk pembukaan ibadat. Bagian untuk dua terompet dan dua trombon disertakan dalam buku iringan alat musik kuningan.

Author: Gracelia Cristanti