Let All Things Now Living

Biarkan Semua yang Hidup

Lirik

Davis, Katherine K.

(lahir 25 Juni 1892, St. Joseph, MO; meninggal 20 April 1980, St. Joseph)

Musik

Melodi Welsh Tradisional

Siapa yang tidak kagum dengan prestasi gemilang NASA? Mereka mengirim orang ke bulan dan kembali. Mereka mengirim wahana antariksa yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menempuh jarak miliaran mil dan menemukan target yang tepat! Tapi pikirkanlah: pergerakan bintang dan planet begitu konsisten sehingga para ilmuwan dapat memprediksi arah mereka dan mengirim pesawat ruang angkasa untuk menemukan mereka-meskipun ahli meteorologi tidak selalu dapat memprediksi cuaca hari esok secara akurat.

Kita hidup di zaman pemujaan sains, dan manusia telah melakukan hal-hal luar biasa dalam menjelajahi rahasia alam semesta. Namun kita harus selalu mengingat bahwa Tuhan menciptakan galaksi yang cahayanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapai kita, dan kita baru mulai melihatnya melalui teleskop baru yang mengorbit bumi! Seperti yang telah dikatakan, “Seorang astronom yang tidak percaya [kepada Allah] pasti gila.”

Terlebih lagi, ketika kita menyadari bahwa Pribadi Ilahi telah menggerakkan alam semesta, menentukan setiap tindakannya dengan kekuatan dan ketepatan seperti itu, kita memiliki alasan besar untuk bersyukur. Karena Tuhan yang sama telah merencanakan bahwa segala sesuatu yang terjadi dalam ciptaan-Nya pada akhirnya akan membawa manfaat bagi semua umat-Nya.

Himne ini cukup mudah dinyanyikan oleh jemaat. Namun, jika masih baru, himne ini bisa digunakan terlebih dahulu sebagai lagu paduan suara atau panggilan untuk beribadah. Melodinya dapat dinyanyikan oleh paduan suara sopran atau dimainkan dengan terompet atau organ.

Himen ini adalah pilihan yang sangat baik sebagai himne pujian pembuka, terutama di musim pengucapan syukur (Thanksgiving).

B. .C.

All Things Bright and Beuatiful

Segalanya Terang dan Indah

Lirik

Alexander, Cecil Frances

(lahir 1818, Redcross, Wicklow, Irlandia; meninggal 2 Oktober 1895, Londonderry)

Musik

Vleugel, Corneliuss

(abad ke-20, AS)

Sebagai seorang spesialis menulis himne untuk anak-anak, Cecil Frances Alexander mengambil konsep penciptaan dan mengungkapkannya dalam istilah yang jelas, konkret, dan spesifik. Frasa dari himne ini telah menjadi kosakata standar. Meskipun tema utamanya adalah bahwa Tuhan kita yang perkasa dan Maha Pemurah menciptakan segala sesuatu yang kita lihat, dengar, rasakan, dan nikmati, himne berusia 150 tahun ini juga memiliki implikasi bagi ekologi modern.

Himne ini dapat dibawakan dalam penyembahan oleh paduan suara anak-anak; atau, setiap nama dalam daftar hewan dan benda ciptaan dapat dinyanyikan satu-per-satu oleh solois muda atau berbagai ansambel dengan jemaat bergabung untuk refrein dan bait terakhir. Nikmati nada tinggi yang mengakhiri setiap ayat pada kata-kata penting (“sayap”, “langit, baik”) dan klimaks yang sesuai pada “Tuhan” dalam refrein.

R.J.S.

Great Is Thy Faithfulness

Besar Setia-Mu

Lirik

Chisholm, Thomas O.

(lahir 29 Juli 1866, Franklin, KARYA; meninggal 29 Februari 1960, Ocean Grove, NJ)

Musik

Runyan, William M.

(lahir 21 Januari 1870, Marion, NY; meninggal 29 Juli 1957, Pittsburg, KS)

Salah satu kata yang digunakan para teolog untuk berbicara tentang karakter Allah adalah “tidak berubah”. Tuhan itu tetap, tidak berubah. Bait pertama dan refrein dari himne ini oleh Thomas O. Chisholm, yang merupakan seorang agen asuransi hampir sepanjang hidupnya, sebagian besar merupakan parafrase dari Ratapan 3:22-23, “Tak berkesudahan kasih setia TUHAN, tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru tiap pagi; besar kesetiaan-Mu!” Sebuah frasa dari Yakobus 1:17 juga termasuk: “…Bapa segala terang; pada-Nya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran.”

Bait 2 mengatakan bahwa alam adalah saksi kesetiaan Tuhan. Musim dingin selalu diikuti oleh musim semi, dan lintasan bintang-bintang di alam semesta dapat diprediksi selama jutaan tahun yang akan datang (Lihat Mazmur 19:1-7 dan Mazmur 104). Namun bukti terbesar dari kasih Allah yang tak pernah gagal adalah kehadiran-Nya bersama kita setiap hari, dalam ketenangan yang datang dengan pengampunan dosa-dosa kita dan harapan kita akan hidup kekal bersama-Nya (bait 3).

Dalam refrein, wanita dapat menyanyikan frasa pendek pertama, pria yang kedua, dengan semua orang menyanyikan sisanya, atau wanita dapat menyanyikan bait kedua, pria ketiga, dengan semua bergabung dalam refrein. Himne ini sering digunakan baik pada pernikahan maupun pemakaman dan cocok dalam pertemuan ibadah apapun.

D.H.

God the Creator

Tuhan Sang Pencipta

Lirik

Huber, Jane Parker

(lahir 24 Oktober 1926, Jinan, Tiongkok)

Kejadian 1:27 menggambarkan kita sebagai makhluk yang diciptakan menurut gambar Allah. Tuhan yang menciptakan alam semesta dengan segala keluasannya, Tuhan yang menggerakkan planet-planet, yang merencanakan musim dan variasi cuaca, menciptakan manusia secara unik. Dia memanggil orang-orang Kristen untuk mencerminkan citra-Nya dalam karakter mereka, pelayanan mereka, ibadah mereka, dan komunitas mereka. Tuhan selalu menciptakan yang baru.

Himne ini berfokus pada tanggapan orang percaya kepada diciptakan menurut gambar Allah dan kebutuhan mereka untuk menjaga gambar itu bebas dari distorsi saat mereka mewartakan Kristus. Himne ini dapat dinyanyikan di masa apapun, tetapi sangat cocok untuk mengikuti bacaan atau khotbah tentang komitmen, pembaruan, atau ibadah Kristen.

Setiap bait dapat dinyanyikan atau dibacakan sebagai tanggapan terhadap bagian Alkitab -bait 1: Kejadian 1:26-27 atau Mazmur 8:4-6; bait 2: Efesus 2:10, 4:1-3 (atau 1-6); dan bait 3: 2 Korintus 5:17-20.

P. M.

Sing Praise to God Who Reigns Above

Nyanyikan Pujian bagi Tuhan Yang Berkuasa di Surga

Lirik

Schütz, Johann J.

(lahir 7 September 1640, Frankfurt-am-Main, Jerman; meninggal 22 Mei 1690, Frankfurt)

Musik

Bohemian Brethren’s Kirchengesänge

(Berlin, 1566)

Jan Hus adalah seorang reformator awal yang dibakar di tiang pada tahun 1415. Para pengikutnya, ‘Bohemian Brethren’, menderita penganiayaan yang mengerikan. Nyanyian himne merupakan sumber kekuatan bagi mereka, sebagaimana dibuktikan dengan penerbitan banyak himne pada akhir abad ke-15, bahkan sebelum Reformasi Jerman. Teks ini pertama kali dicetak di salah satu buku mereka (1566); pengarangnya, Johann Jakob Schütz, adalah seorang pengacara yang dibesarkan di gereja Lutheran tetapi kemudian menjadi seorang Separatis. Himne itu adalah panggilan untuk menyembah “Tuhan segala ciptaan” yang juga merupakan “Tuhan keselamatan kita.””

MIT FREUDEN ZART pertama kali diterbitkan pada tahun 1566, meskipun melodinya mungkin berasal dari Jerman atau Prancis dan jauh lebih tua. Frasa 1 dan 2 dimulai dengan nada rendah, lalu naik dan kembali. Babak kedua dimulai dengan nada tinggi, dan himne ini berakhir kembali pada nada rendah dengan irama yang kuat.

Jika himne ini baru bagi jemaat, paduan suara dapat menyanyikan bagian utama, mungkin serentak, dengan jemaat bergabung sebagai tanggapan, “Bagi Tuhan segala puji dan kemuliaan.” Bait 3, berbicara tentang kesusahan dan ketidakberdayaan, harus lebih lembut dalam babak pertama (hanya organ manual), kemudian membangun kekuatan.

Alat musik tiup bisa memainkan pengantar dan frasa terakhir hanya untuk beberapa bait, kemudian skor penuh untuk klimaks.

R.P