Latest Post

My God, How Wonderful Thou Art

Categories: Hymn Stories

Ya Tuhan, Betapa Indahnya Engkau

Lirik

Faber, Frederick W.

(lahir 28 Juni 1814, Calverley, Yorks, Inggris; meninggal 26 September 1863, London)

Musik

Hustad, Donald P.

(lahir 2 Oktober 1918, nr. Echo, MN)

Awalnya berjudul “Bapa yang Kekal” himne ini mengungkapkan kualitas mistik yang membangkitkan gambar kitab Wahyu dan Yesaya 6:1-8. Ini adalah kata-kata kontemplatif mengenai pribadi Allah di mana tindakan dramatis terjadi pada awalnya di Ruang Mahakudus (bait 1). Perenungan lebih lanjut tentang “kebijaksanaan tak berujung, kekuatan tak terbatas, dan kemurnian luar biasa” Allah menghasilkan kekaguman yang penuh hormat (“ketakutan yang paling dalam dan paling lembut”) yang mengarah pada penyembahan, harapan, dan penyesalan (bait 2). Namun, Allah yang transenden juga adalah Bapa dan Penebus, dan orang Kristen harus mengasihi Dia, karena kasih-Nya kepada mereka lebih besar daripada kasih ibu atau ayah duniawi mana pun (bait 3).

Musik ini awalnya muncul dalam kantata Celebration of Discipleship (Hope, 1976). Nada PYE berasal dari Pye Recording Studio di London, Inggris, tempat kantata itu direkam.

Karena intensitas dari himne ini, himne ini harus ditempatkan dengan hati-hati dalam urutan ibadah; himne ini paling baik digunakan untuk meditasi oleh orang-orang yang sudah bersatu dalam jiwa ibadah. Bait ketiga, dengan nada suara utama yang kontras, mungkin harus dinyanyikan oleh paduan suara atau solois. Dua langkah terakhir dapat menambahkan bagian paduan suara dengan akhiran tinggi pada akord mayor.

K.A.

Author: Sancca Concalves