Latest Post

O Worship the King

Categories: Hymn Stories

Oh Sembahlah Sang Raja

Lirik: Grant, Robert (lahir tahun 1779, Benggala, India; meninggal 9 juli 1838, Dalpoorie)

Musik: Haydn, Johann Michael, (lahir 14 september 1737, Rohrau, Austria; meninggal 10 agustus 1806, Salzburg)

Kebanyakan dari kita secara pribadi tidak mengenal orang-orang terpandang atau praktik-praktik yang berkaitan dengan istana kerajaan. Robert Grant melayani raja Inggris sebagai gubernur Bombay, dan dengan demikian terbiasa dengan kemegahan dan arak-arakan. Menulis tentang Raja Ilahinya, dia menggunakan bahasa superlatif untuk menggambarkan Pribadi yang benar-benar layak kita sembah.

Himne ini didasarkan pada Mazmur 104, dan bait pertama segera menguraikan sifat-sifat yang berbeda dari Allah yang kita kenal — transendensi dan imanensi, “kuasa-Nya dan kasih-Nya.” Allah adalah “perisai dan pembela kita, Yang Lanjut Usianya”. Terdapat referensi kepada lambang – lambang raja dalam bait 2: jubah, kanopi, dan kereta kuda; keagungan Allah sebagai raja diperlihatkan dalam kemuliaan alam — cahaya, ruang, guntur, dan badai (Mazmur 103:2-3, 7). Bait 3 mengatakan bahwa aspek ciptaan yang lebih lembut berbicara tentang pemeliharaan Allah dan “kemurahan hati-Nya”. Bait terakhir mengontraskan kelemahan manusia dengan belas kasihan Allah yang tidak pernah gagal. Perhatikan bahwa frasa terakhir bergerak secara bertahap dari transendensi menuju imanensi, dari kuasa menuju kasih — “Pencipta, Pembela, Penebus, dan Teman kita.”

Himne ini sering digunakan dalam pembukaan ibadah. Bait ketiga dapat dinyanyikan secara acapella atau hanya dengan alat musik kuningan dan lonceng tangan. Untuk bait terakhir, sebuah melodi dapat dibuat ketika soprano menyanyikan baris alto satu oktaf lebih tinggi.

Author: Gracelia Cristanti