Latest Post

Holy God, We Praise Your Name (Ya Tuhan, kami memuji nama-Mu)

Categories: Hymn Stories

Lirik oleh Hords Franz, Ignaz, (Lahir tahun 1719. Protzan, Silesia, meninggal tahun 1790)

Musik oleh Katholisches Gesangbuch (Wina, 1774)

Bayangkan jika kita mendapatkan sekilas kemuliaan Allah! Musa mendapatkannya dan mukanya bersinar (Keluaran 34:29). Gideon mendapatkannya dan dia sangat takut (Hakim-Hakim 6:22-24). Yesaya mendapatkannya dan dia dipenuhi, dibersihkan, dan diberi tugas (Yesaya 6:1-8). Paulus mendapatkannya dan mendengar perkataan yang tidak dapat diucapkan (2 Korintus 12:4). Yohanes mendapatkannya dan melihat Allah Anak dalam kemuliaan-Nya (Wahyu 1:13-18). Pengalaman seperti itu mungkin belum pernah kita alami untuk saat ini, namun kita dapat dalam imajinasi bergabung dengan semua ciptaan dalam memikirkan kemuliaan Allah.

Himne ini didasarkan pada Te Deum laudamus, sebuah teks yang telah digunakan oleh umat Kristen selama 16 abad. Versi ini adalah terjemahan dari versi Jerman abad ke-18, Grosser Gott, wir Loben Dich (Tuhan yang Besar, Kami Memuji-Mu).

Himne ini mengasumsikan persatuan semua ciptaan. Para malaikat, kerubim, serafim, para rasul, para nabi — semuanya bergabung untuk memuji Allah yang layak menerima semua pujian itu. Kita juga dapat bergabung dalam memuja Allah Tritunggal dengan bala tentara surgawi dan dengan semua orang suci yang telah mendahului kita. “Tiga kudus” dalam Yesaya 6:3 disebutkan di bait ke-2; bait ke-4 menguraikan “misteri” Tritunggal, sebagaimana dinyatakan dalam kredo Nicea

Kedua bait pertama dapat dinyanyikan secara antifonal dalam frasa alternatif (masing-masing empat ukuran panjang); Para penyanyi harus bersatu di bait ketiga dan keempat. Melodinya biasanya dinyanyikan dengan satu atau dua bait. Bagian ini dapat dimainkan  dengan alat musik tiup (biasanya trompet) atau dinyanyikan oleh paduan suara sopran bersama jemaat/paduan suara yang menyanyi serempak atau sebagian.

Author: Gracelia Cristanti